Pendidikan

Determinasi Seks dan Penentuan Jenis Kelamin Makhluk Hidup – Materi Biologi Kelas 12

Hai, Sobat Nomortogelhariini! Pernah gak sih elo bertanya-tanya kenapa makhluk hidup bisa ada yang perempuan (betina) dan kenapa ada yang laki-laki (jantan)? Memangnya apa sih, faktor yang menentukannya? Faktanya, determinasi seks dipengaruhi oleh kromosom seks lho, Sobat!

Menariknya, setiap makhluk hidup di muka bumi ini memiliki sistem kromosom yang berbeda-beda. Maka dari itu, gue akan coba jelasin ke elo mengenai macam-macam sistem pada determinasi seks. Simak sampai selesai, yuk!

Determinasi Seks

Umumnya, determinasi seks atau penentuan jenis kelamin terdiri dari dua jenis yaitu laki-laki (jantan) dan perempuan (betina). Dalam hal ini, yang menentukan apakah kita menjadi perempuan atau laki-laki adalah faktor kromosom yang ada pada tubuh. 

Menonton: Determinasi Seks dan Penentuan Jenis Kelamin Makhluk Hidup – Materi Biologi Kelas 12

Nah, di dalam determinasi seks sendiri terdapat beberapa sistem nih, yaitu:

1. Sistem XY

Pada sistem penentuan kelamin XY, betina memiliki kromosom seks berupa XX sedangkan kromosom seks jantan berupa XY. Nah, yang akan menentukan jenis kelamin di sini adalah kromosom Y yang dimiliki oleh jantan. 

Sehingga, apabila ovum (X) bertemu sperma (X) maka akan menjadi betina. Sebaliknya, apabila ovum (X) bertemu dengan sperma (Y) makan akan menjadi jantan. 

Determinasi Seks Penentuan Jenis Kelamin sistem xy
Sistem XY. (Arsip Nomortogelhariini)

2. Sistem XO

Determinasi seks sistem XO terjadi pada beberapa jenis serangga nih, guys! Sebagai contoh sistem penentuan jenis kelamin pada belalang. 

Berbeda dengan lainnya, pada sistem XO hanya melibatkan kromosom X saja. Di mana, kromosom betina terdiri dari XX sedangkan kromosom jantan terdiri dari X saja. 

Determinasi Seks Penentuan Jenis Kelamin sistem xo
Sistem XO. (Arsip Nomortogelhariini)

Pada gambar tersebut dijelaskan bahwa betina menghasilkan satu jenis sel telur yang mengandung kromosom X. Sementara, jantan menghasilkan dua jenis sperma, yakni sperma yang mengandung kromosom X dan sperma yang tidak mengandung kromosom X.

Nah, kromosom jantan di sinilah yang bertindak sebagai penentu jenis kelamin. Apabila, sperma X bertemu sel telur X maka akan menjadi betina. Sementara itu, apabila sperma yang kosong bertemu dengan sel telur X akan menjadi jantan. 

Baca Juga: Substansi Genetika dan Istilahnya – Materi Biologi Kelas 12

3. Sistem ZW

Penentuan jenis kelamin sistem ZW terjadi pada burung, beberapa ikan, dan beberapa serangga. Sesuai dengan namanya, sistem penentuan jenis kelamin satu ini melibatkan kromosom Z dan W. 

Determinasi Seks Penentuan Jenis Kelamin sistem zw
Sistem ZW. (Arsip Nomortogelhariini)

Coba kita ambil contoh ayam. Di dalam tubuh ayam betina terdiri dari kromosom ZW sedangkan ayam jantan terdiri dari kromosom ZZ. 

Sehingga, pada saat terjadinya meiosis ayam betina akan menghasilkan kromosom Z dan W. Sementara itu, ayam jantan menghasilkan kromosom Z dan Z. 

Apabila, sel sperma Z bertemu sel telur W maka menjadi betina. Sementara itu, jika sel sperma Z bertemu sel telur Z akan menjadi Jantan. 

4. Sistem Haplodiploid

Sistem determinasi seks selanjutnya adalah sistem haplodiploid, contohnya ada pada semut, rayap, dan lebah. Haploid (n) sendiri berarti satu set kromosom sedangkan diploid (2n) berarti dua set kromosom. 

Haplodiploid adalah sistem penentuan seks yang menghasilkan jantan dari telur yang belum difertilisasi (haploid) dan betina dari telur yang telah difertilisasi (diploid). 

  • Lebah jantan memiliki jumlah kromosom haploid (n). 
  • Lebah betina memiliki jumlah kromosom diploid (2n).
Determinasi Seks Penentuan Jenis Kelamin sistem haplodiploid
Sistem Haplodiploid. (Arsip Nomortogelhariini)

Setelah melihat gambar tersebut, dapat disimpulkan apabila sel telur (n) dibuahi maka akan menjadi betina (2n) sedangkan jika sel telur tidak dibuahi akan menjadi jantan (n).

Baca Juga: Prinsip Kerja Elektroforesis DNA – Materi Biologi Kelas 12

Contoh Soal Penentuan Jenis Kelamin

Nah, tadi kan kita sudah belajar macam-macam sistem penentuan jenis kelamin. Sekarang, coba kerjakan soal di bawah ini, yuk! 

  1. Contoh hewan yang memiliki sistem haplo-diploid adalah ….

A. ayam dan manusia

B. Belalang dan ayam

C. Semut dan lebah

D. Lebah dan lalat

E. Lalat dan semut

Jawaban: Semut dan lebah merupakan contoh hewan haplodiploid. Maka jawaban yang tepat adalah C. 

Baca Juga: Pengertian dan Manfaat Kloning Organisme – Materi Biologi Kelas 12

Finally, selesai juga nih pembahasan tentang determinasi seks. Nah, bagi elo yang mau tahu lebih banyak tentang materi ini bisa kunjungi aplikasi Nomortogelhariini atau klik banner di bawah ini, ya!

Determinasi Seks dan Penentuan Jenis Kelamin Makhluk Hidup

Diposting oleh: nomortogelhariini.net

Kategori: Pendidikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Check Also
Close
Back to top button

Bạn đang dùng trình chặn quảng cáo!

Bạn đang dùng trình chặn quảng cáo!